Home > wanita > perempuan oh perempuan…

perempuan oh perempuan…

Salam. malas la nak mukadimah. En3 kali ni citer pasal perempuan. Setakat yang penulis mahu tulis la.. Penulis pun perempuan gak, tapi penulis tak faham ler dengan perempuan sekarang nih.. Kengkawan de tgk kat brita kt tv malam tadi atau baca brita mengenai sorang girl ni, umur 19 tahun kot, cuba nak terjun dari jejambat pejalan kaki yang telah menyababkan sistem LRT tergendala selama lebih kurang 1 jam? Habis, orang-orang yang tak bersalah, lambat masuk kerja, lambat membuat urusan. Pe pandapat kowang pasal nih? Bagila pendapat ye..

Pada penulis.. Mereka yang bertindak seperti ini seolah-olah berfikiran singkat, atau lebih baik disebut tidak berfikir langsung.. Maaf la lau de yang terasa dengan bahasa yang kasar nih.. Tapi penulis tetap nak tulis.. Ye la, hanya disebabkan berselisih faham dengan teman lelaki, terus mengambil keputusan ingin terjun ke landasan.. pe takde fikiran langsung ke..?( penulis cuba gunakan ayat yang lebih baik.. wpun dalam hati nak tulis lagi kejam..hehe..). Disebabkan lelaki yang belum menjadi haknya, maka diambil keputusan dengan begitu mudah.. (walaupun jika lelaki itu jadi miliknya, tak sepatutnya bersikap sedemikian…) Berbaloi ke mencederakan diri sendiri disebabkan hal kecik? Apa tidak terfikir ke apa perasaan ibu & ayahnya di rumah? atau abg2, kakak2 & sanak saudara nya?

Itu belum lagi melibatkan anak-anak gadis yang lari mengikut teman lelaki. Kadang-kadang teman lelaki itu baru dikenali tak sampai seminggu dua.. Dah mula percaya, lebih dari mempercayai ibu bapa masing-masing.. Bila dah terjebak mulalah menyesal, mulalah menyalahkan diri & orang lain. Menyalahkan diri tu, betul la..menyalahkan orang lain tu.. fikir-fikir le sendiri. Bukan setakat satu dua kes macam ni, tapi sekarang ni dah jadi macam trend. Lari, lepas tu menyesal tak sudah. Sepatutnya dengan terjadi satu dua kes tu dijadikan iktibar & panduan, tapi agaknya bila nafsu dah menguasai diri, mulalah lupa harga diri.

Juga belum cerita tentang anak gadis yang sibuk mengejar suami orang. Lebih ‘secure’ katanya. Ye la, lelaki orang ini dikatakan lebih romantik, lebih pandai menjaga perasaannya, lebih stabil & lebih sebagainya.. Andai itu benar jodoh yang ditetapkan Allah, mmg kita tidak mampu melakukan apa-apa. Tapi kalau sekadar mencari keseronokan & kemewahan, apakah itu patut kita biarkan? Kadang-kadang bila kita kenal lebih ramai orang, maka lebih banyak cerita yang kita peroleh. Contohnya, penulis banyak membaca cerita mengenai kes sebegini di ratu hati.. Banyak kes yang terjadi sebenarnya..

Namun, siapa yang harus dipersalahkan dalam hal ini? Si lelaki atau si perempuan yang sudah hilang akalnya? Atau pun ibu bapa? Salah didikan kah? Kadang-kadang kesian pulak bila fikirkan kepada ibu bapa yang anaknya sebegini.. Hancur luluh agaknya.. Penat dikandung dan dilahirkan, belum lagi dikira berhabis wang ringgit untuk menyekolahkan mereka & memberi makan minum, mudah saja ambil keputusan yang tidak bijak sama sekali…

Pada penulis, bukan salah ibu bapa, bukan salah didikan. Kalau pun ada, mungkin peratusannya hanya sedikit. Yang utama, diri sendiri. Andai tahu menjaga maruah diri, keluarga, berfikir sebaiknya, malah yang paling utama, dengan asas agama, mungkin perkara seumpama ini tidak terjadi. Penulis bukanlah dari keluarga yang hebat agamanya, tetapi sedikit sebanyak penulis masih mampu memikirkan yang mana baik dan yang mana buruk untuk diri penulis ini. Moga keluarga penulis, penulis sendiri & kawan-kawan penulis terhindar dari gejala seperti ini.

Pada si lelaki pula, janganlah mengambil kesempatan di atas kelemahan perempuan.. Penulis akui perempuan adalah golongan yang lemah, sebab itulah perlunya lelaki untuk membimbing. Jadi atas dasar tanggungjawab seorang lelaki dalam membimbing, bimbing lah dengan baik, jujur dan bijaksana. Janganlah pula membimbing kaum hawa ini ke arah yang negatif.

Pada perempuan di luar sana, anda perlu menjaga diri. Itu kewajipan masing-masing. Jika bukan anda yang menjaga, siapa lagi? Anda adalah diri anda. Berubahlah jika anda rasakan ia boleh memudharatkan diri sendiri & ummah. Tak salah untuk ‘menjual mahal’ atas ajakan lelaki-lelaki yang bukan mahu memimpin anda, malah ia tindakan yang bijak. Bukan tidak ada lelaki yang lebih baik untuk anda, cuma anda yang perlu memilihnya. Janganlah jadi seperti habis madu sepah dibuang.. Fikir-fikirkan lah..

Sebaik-baik perhiasan, adalah wanita solehah.

Jadi kepada semua, jagalah diri, hiasi peribadi, pelihara maruah diri.

mote:

  1. Jangan mudah terpengaruh dengan janji manis seorang lelaki yang belum tentu betul-betul mahukan kita.
  2. Berfikir sebaiknya untuk diri anda, jangan terjebak ke kancah yang penuh dusta.
  3. Lengkapkan lah diri dengan ilmu-ilmu yang berguna, supaya kita lebih terjaga, berhati-hati & selamat.
  4. Jangan menyakiti diri sendiri atas perkara yang kecil/remeh.
  5. Berkawanlah/bersahabatlah dengan mereka yang lebih baik dari kita. Moga dengan itu, kita turut menjadi seperti mereka.
  6. Ikhlaskan lah hati anda dalam bersahabat & bersahabatlah kerana Allah, kerana dengan keikhlasan dan kerana Allah jua lah yang dapat membuatkan hubungan persahabatan itu bertahan selagi dengan kehendakNya.

Setakat itu sahaja untuk kali ini. sehingga kita berjumpa di minggu hadapan.. selamat berhujung minggu.. Jumpa lagi, InsyaAllah.. bye..bye..

Categories: wanita
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: