Home > coretan, isu semasa, keluarga > salam aidilfitri…

salam aidilfitri…

…ASSALAMUALAIKUM…

Sudah agak lama blog ini ditinggalkan.. saya kekurangan idea sebenarnya.. oh ye, sedar tak sedar lagi 2 hari sahaja kita berpuasa. Cepat sungguh terasa puasa kali ini. Jumpa lagikah bulan yang penuh berkat ini tahun hadapan? Mudah-mudahan. amin..

Hari Ahad ini, insyaAllah, kita semua umat Islam akan menyambut hari lebaran, hari raya, sebagai hari meraikan kejayaan kita semua menjalani ibadah puasa. Seperti mana yang diriwayatkan dalam hadith Muslim yang bermaksud:

Dari Aisyah r.a katanya: “Abu Bakar datang ke rumahku, dan ketika itu di rumahku ada dua orang gadis Ansar sedang menyanyikan lagu yang pernah dinyanyikan orang dalam perang Bu’ats. Dan keduanya bukanlah gadis penyanyi yang sesungguhnya. Maka berkata Abu Bakar: “Kenapa sampai ada seruling syaitan di rumah Rasulullah s.a.w?” Hari itu adalah hari “Id. Maka bersabda Rasulullah s.a.w: “Hai Abu Bakar! Setiap kaum mempunyai hari raya (‘Id) dan hari ini adalah hari raya kita.”

Sudah menjadi amalan kita pagi-pagi raya dalam menjalankan solat sunat hari raya. Ini tanda kesyukuran dan tanda terima kasih kita kepada Allah dalam menyambut hari raya. Selain itu Nabi Muhammad juga mengingatkan kita agar bertakbir di hari mulia itu. Menurut hadis at-Tabrani yang bermaksud:
Dari Abu Hurairah r.a. dari Nabi Muhammad SAW bersabda: “Hiasilah hari-hari raya kamu dengan bertakbir.”

sumber sini

Sungguhpun begitu berpada-pada lah kita dalam menyambut hari lebaran ini. Jangan kerana ingin meraikan maka, bergolok gadai semua harta, penuh hutang-piutang dan sebagainya. Kerana membazir itu amalan syaitan.

Dalam kesungguhan menyambut Aidilfitri, suasana balik kampung itu memang cukup dirasai bagi mereka yang berada jauh dari ibu bapa, yang mencari rezeki, yang mencari ilmu Allah. Di kesempatan yang ada ini, masing-masing sudah merancang pulang ke kampung. Dalam keseronokan ini, keselamatan perlu dijaga.

Walaupun baru hari ke4 ops sikap dijalankan, kemalangan dan kematian sudah direkodkan. Memang benar ini urusan Allah, namun kita perlu mengambil sikap berhati-hati dan sabar dalam memulakan perjalanan. Bagi yang berkeluarga, menjadi kebiasaan si ayah yang akan memandu kereta ditemani isteri dan anak-anak. Tahukah isteri dan anak-anak bukan sahaja menjadi ahli dalam perjalanan, tetapi masing-masing ada tugas yang perlu dilaksanakan.?. Sikap isteri dan anak-anak kadang-kadang mampu menghalang berlakunya kemalangan yang tidak diingini.

Sebagai seorang isteri, bukan tugas anda hanya berehat di sebelah pemandu dan seterusya… zzzz… – tido. Diakui ramai melakukan perkara ini dek kerana perjalanan yang panjang dan bosan. Sebagai isteri anda perlu bijak mencari suasana agar suami anda tidak bosan terhadap pemanduan dan fokusnya lebih tinggi. Carilah topik perbualan yang tidak terlalu berat untuk dikongsi bersama-sama suami. Sekurang-kurangnya si suami ada teman untuk berbual. Tahap atau aras mengantuk suami mampu dikurangkan.

Tugas seorang anak, cuba kawal perangai anda di dalam kereta. Jika anak sudah besar, mungkin masalah ini tidak timbul. Namun, anak-anak yang masih kecil, tentu aktif walaupun di dalam kenderaan. Seboleh-bolehnya, si isteri perlu menasihati anak-anak agar kawal dan jangan melampaui batas. Kadang-kadang tindak tanduk mereka ini mampu mengundang kecelakaan. Mungkin boleh diberikan barang mainan yang tidak mengganggu pemanduan si ayah, atau bahan bacaan yang mampu ‘merehatkan’ mereka buat seketika.

Si suami pula, jangan memandu terlalu laju dengan harapan cepat sampai. Jika terasa berat mata untuk dibuka, berehatlah sebentar. Seminit yang anda luangkan mampu menyelamatkan nyawa insan kesayangan anda.

Masih banyak perkara yang boleh dilakukan sebenarnya. Apa pun, anda perlu berhati-hati supaya keceriaan yang bakal disambut tidak berakhir dengan tragedi. Anda mampu mengubahnya..

Akhir kata, Selamat hari raya dan salam lebaran dari saya, fiezaradzi sekeluarga buat kawan-kawan sekalian. Saya menyusun sepuluh jari andai ada yang terguris hati dan perasaan yang mungkin tidak saya sedari. Moga Ramadhan dan Syawal ini mampu membawa seribu keberkatan dan pengertian buat anda semua. Selamat pulang ke kampung dengan selamatnya.. insyaAllah..

nota kaki:
* berhati-hati di jalan raya
* ambil langkah terbaik bagi membendung H1N1.
* selamat pengatin baru buat miey yang bakal melangsungkan perkahwinan pada 7 Syawal – insyaAllah kita jumpa
* jangan lupa balik semula menuanikan tanggungjawab selepas berhari raya…..
* doakan perjalanan kami ke 2 buah kampung dan ke sini semula selamat hendaknya.. amin..

…SALAM LEBARAN…

Categories: coretan, isu semasa, keluarga
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: